Sponsors Link

9 Penyebab Kifosis yang Wajib Anda Hindari dan Waspadai Segera!

Sponsors Link

Ada banyak kelainan bentuk tulang yang bisa dialami dan diderita oleh siapa saja dan salah satu dari kelainan tulang tersebut adalah kifosis. Seperti halnya gejala kifosis, ada banyak penyebab kofosis sendiri yang mungkin tanpa sadar sering kita lakukan dan tubuh terpicu untuk melakukannya. Jadi, dengan seiringnya pengetahuan yang kurang akan apa yang menyebabkan kifosis maka kita akan lebih beresiko terkena masalah penyakit kelainan tulang ini daripada mereka yang mengerti apa penyebab dan bisa menghindarinya.

ads

Seperti kebanyakan masalah atau penyakit tulang kebanyakan. Kita harus benar-benar memahami dan mengerti apa saja yang menyebabkan penyakit kifosis ini agar nantinya kita bisa terhindar dari bahaya tersebut. Untuk itulah kali ini kita akan emmbahas apa penyebab penyakit kelainan tulang atau kifosis tersebut secara lebih terperinci. Namun, sebelum kita membahas apa saja penyebab kifosis, maka kita juga akan mencari tahu apa itu kifosis.

Apa itu kifosis

Sebelum mengetahui lebih dalam tentang penyebab penyakit kifosis, kita harus mengetahui apa sih kifosis itu? ini merupakan istilah yang digunakan oleh medis untuk menyatakan adanya kelainan tulang yang membuat bagian punggung atas terlihat membengkok atau melengkung secara abnormal. Biasanya lengkungan abnormal akibat kifosis ini akan mencapai 50 hingga 60 derajat.  Sebenarnya, kifosis ini sendiri tidak terlalu menimbulkan beragam maslah dan jarang untuk ditangani secara langsung. Namun, terkadang ada beberapa kasus dimana kifosis ini menyebabkan rasa nyeri yang teramat parah dan menganggu aktifitas sehari-hari bahkan menyulitkan seseorang untuk bernafas sehingga harus mendapatkan penanganan yang tepat. Kombinasi kurva maju dan mundur di tulang belakang ini memungkinkan orang untuk duduk dan berdiri tegak.

Secara teknis, setiap pembengkakan kelengkungan ke depan di punggung atas disebut hyperkyphosis (berarti terlalu banyak kyphosis), tetapi istilah ” kyphosis ” biasanya digunakan untuk merujuk pada kondisi klinis kelengkungan berlebih dari punggung bagian atas (lebih dari 50 derajat ), menyebabkan postur ke depan membungkuk. Kondisi ini berasal dari istilah “kyphos,” Yunani yang berarti punuk, dan disebut dalam berbagai istilah awam, seperti janda punuk, bungkuk, roundback , atau bungkuk .

Kyphosis dapat berkembang pada usia berapa pun dan dapat mempengaruhi baik pria maupun wanita. Sementara kondisi biasanya berkembang di punggung bagian atas ( tulang belakang toraks ), juga mungkin untuk mengembangkan kyphosis di tulang belakang leher (leher) atau tulang belakang lumbar (punggung bawah).

Gejala Kifosis

Seperti gejala prapelgia, ini akan menimbulkan beragam gejala dan tanda yang memudahkan kita untuk mengetahui bahwasanya kita sedang terserang penyakit kifosis, yakni:

  • Tinggi bahu yang berbeda, bahu kanan dan bahu kiri akan terlihat abnormal.
  • Adanya perbedaan tinggi dari tulang belikat atau skapula
  • Bagian kepala terlihat lebih condong ke arah depan jika dibandingkan dnegan bagian tubuh yang lain.
  • Punggung terlihat tidak normal tingginya saat anda sedang membungkuk.
  • Otot dibagian belakang paha atau yang dinamai dnegan otot hamstring akan cenderung terasa lebih mudah kaku.
  • Nyeri atau sakit pada bagian punggung.

Namun, tidak semua penderita kifosis akan merasakan dan mendapati gejala maupun tanda-tanda di atas, karena pada maslaah yang masih ringan gejala dan tanda tersebut tidak akan terasa speerti halnya penyakit spondylolisthesis. Dalam kasus yang paling parah, gejala tambahan dapat berkembang, seperti kesulitan bernapas karena kompresi paru-paru, atau hilangnya nafsu makan. Ada beberapa penyebab umum kyphosis, yang penting karena untuk sebagian besar penyebab dasar kyphosis akan menentukan pilihan perawatan.

Penyebab Kifosis


Deformitas tulang belakang ini dapat mengambil beberapa bentuk dan pengobatan tergantung pada penyebab kondisi serta keparahan gejala. Berikut ini adalah penyebab paling umum dan pilihan perawatan:

1. Kifosis yang terkait dengan osteoporosis

Penyebab kyphosis yang paling umum pada orang dewasa adalah fraktur vertebra karena osteoporosis. Ini dapat terjadi pada pria dan wanita, tetapi lebih sering terjadi pada wanita daripada pada pria. Karena osteoporosis melemahkan tulang-tulang vertebra di tulang belakang, tulang belakang rentan terhadap fraktur yang biasanya terjadi dalam bentuk irisan dengan bagian depan tulang belakang kolaps dan kehilangan tinggi badan dan punggung vertebra mempertahankan tingginya.

Saat tulang depan hancur, bagian ujung tulang belakang itu mengarah ke depan, menghasilkan kurva kyphotic yang berlebihan dan postur membungkuk ke depan. Perawatan biasanya akan mengatasi osteoporosis yang mendasari untuk mencegah patah tulang di masa depan serta pengurangan rasa sakit dan mungkinperbaikan bedah fraktur .

2. Kifosis kongenital

Bentuk kyphosis ini biasanya muncul pada bayi dan anak kecil, karena adanya malformasi tulang belakang di rahim. Tidak seperti bentuk lain dari kyphosis, bentuk ini paling sering membutuhkan pembedahan pada usia muda untuk menyelaraskan kembali tulang belakang dan mencegah perkembangan deformitas seperti cara mencegah penyakit kifosis.

3. Kifosis degeneratif

Bentuk deformitas ini berkembang karena keausan pada tulang belakang dari waktu ke waktu. Penyebab yang mendasari dari kyphosis biasanya adalah arthritis tulang belakang dengan degenerasi cakram . Perawatan non-bedah, seperti obat nyeri, olahraga, dan terapi fisik biasanya merupakan perawatan yang bermanfaat untuk nyeri. Pembedahan bisa menjadi pilihan, tetapi jarang terjadi untuk diagnosis ini.

4. Kifosis neuromuskular

Bentuk deformitas ini dapat terjadi pada anak-anak dengan gangguan neuromuskuler tertentu, seperti cerebral palsy, spina bifida, atau distrofi otot. Pembedahan bisa menjadi pilihan untuk meningkatkan kualitas hidup.

5. Kyphosis nutrisi

Kondisi ini disebabkan oleh kekurangan vitamin tertentu selama masa kanak-kanak, seperti kekurangan vitamin D seperti makanan penyebab kanker tulang.

6. Kyphosis postural

Bentuk kyphosis ini dikaitkan dengan postur dan bungkuk yang buruk. Ini terjadi pada pasien muda dan tua, lebih menonjol pada wanita daripada pada pria, dan jarang menyebabkan rasa sakit. Latihan untuk memperkuat otot perut dan punggung dapat membantu memperbaiki kyphosis dari postur yang buruk dan mempertahankan keselarasan yang lebih normal.

7. Penyakit Scheuermann

Diperkirakan 4 hingga 8% dari populasi umum mungkin menderita kyphosis Scheuermann. 3Kondisi ini terjadi pada remaja karena pertumbuhan tulang belakang dan cakram yang tidak normal. Ini dapat menjadi jelas secara klinis pada remaja atau orang dewasa, dan lebih sering terjadi pada laki-laki. Pasien biasanya juga memiliki skoliosis ringan. Kondisi ini biasanya diobati dengan brace, latihan, dan terapi fisik.

Kawat gigi diindikasikan jika pasien masih tumbuh dan memiliki kyphosis sedang sampai berat dengan lekukan 45 derajat atau lebih dan mungkin memiliki efek korektif jangka panjang. Bracing pada orang dewasa untuk kondisi ini jarang terjadi, dengan tujuan mengendalikan rasa sakit, tidak mengoreksi kyphosis. Latihan khusus dapat direkomendasikan untuk memperkuat otot perut dan meningkatkan fleksibilitas tulang belakang. Pembedahan mungkin diperlukan untuk kurva nyeri yang lebih besar dari 70 derajat atau bersifat progresif.

8. Kyphosis traumatik

Ini dapat terjadi akibat penyembuhan yang salah arah dari fraktur tulang belakang atau cedera pada ligamen pendukung tulang belakang seperti tulang selangka menonjol.

9. Kyphosis iatrogenik

“Iatrogenik” berarti “sebagai akibat dari intervensi medis,” dan mengacu pada kyphosis yang berkembang sebagai komplikasi perawatan bedah tulang belakang. Kyphosis pasca-laminektomi adalah jenis kyphosis iatrogenik yang paling umum, yang dapat berkembang setelah pembedahan tulang belakang dekompresi yang membutuhkan pengangkatan elemen posterior tulang belakang (proses spinosus, lamina, dan ligamen intervening), biasanya untuk pengangkatan tumor pada anak-anak dan remaja.

Kapan sebaiknya Anda mencari bantuan medis?


Perubahan postural menyebabkan sebagian besar kasus kyphosis, dan jarang berkembang untuk menyebabkan komplikasi serius. Namun, dokter harus mengevaluasi pasien yang mengembangkan tanda atau gejala kyphosis untuk menyingkirkan penyebab yang lebih serius. Rujukan ke ahli ortopedi mungkin diperlukan untuk evaluasi dan perawatan yang tepat. Selain itu, dokter harus mengevaluasi setiap pasien dengan perburukan gejala atau yang mengembangkan kelemahan, mati rasa, atau kesemutan di kaki atau nyeri dada dan sesak napas.

Dokter Anda mungkin akan mulai dengan mendapatkan riwayat kesehatan Anda, termasuk ketika Anda pertama kali memperhatikan gejala Anda, riwayat anggota keluarga dengan masalah yang sama, dan riwayat masalah punggung atau leher lainnya. Seorang dokter akan melakukan pemeriksaan fisik. Ini akan menilai kurva tulang belakang Anda baik berdiri tegak dan sambil membungkuk ke depan. Seorang ahli perawatan kesehatan akan menguji kekuatan, sensasi, refleks, dan kelenturan di lengan dan kaki Anda.

Berdasarkan hasil riwayat dan pemeriksaan fisik, dokter Anda dapat memesan sinar-X dari tulang belakang Anda. Ini dapat membantu membedakan kyphosis postural (vertebra bentuk normal) dari kyphosis Scheuermann (vertebra yang berbentuk terjepit). Jika dokter Anda menemukan bukti cedera neurologis, Anda juga dapat memperoleh MRI tulang belakang Anda. Ini dapat mengidentifikasi kompresi dari sumsum tulang belakang atau saraf. Jika Anda mengalami nyeri dada atau sesak napas, dokter Anda dapat memesan tes tambahan untuk mengevaluasi jantung dan paru – paru Anda .

Apa pengobatan untuk kifosis abnormal?

Pilihan perawatan tergantung pada jenis kyphosis. Perawatan non-bedah adalah yang paling umum. Terapi fisik memperkuat otot punggung dan memperbaiki postur individu dengan kyphosis postural. Pereda nyeri ringan dan obat anti inflamasi juga dapat membantu mengatasi gejala. Kurva ini tidak terus memburuk dengan waktu atau komplikasi yang lebih serius. Pembedahan tidak diperlukan untuk kyphosis postural.

Awalnya, profesional perawatan kesehatan memperlakukan kyphosis Scheuermann dengan kombinasi latihan terapi fisik dan nyeri ringan dan obat anti-inflamasi. Jika pasien masih tumbuh, brace bisa efektif. Dokter sering merekomendasikan kawat gigi untuk kyphosis yang lebih parah dengan lekukan minimal 45 derajat dan dapat dilanjutkan sampai pasien tidak lagi tumbuh. Sinar-X sering digunakan untuk memantau tingkat kyphosis dari waktu ke waktu. Bracing biasanya tidak disarankan untuk orang dewasa yang tidak lagi tumbuh.

Sponsors Link
, , , ,
Post Date: Saturday 15th, December 2018 / 07:11 Oleh :